BERANI BERUBAH: Cuan dari Menyulap Kayu Bekas Jadi Berkelas

Sab, 8 Jul 2023 03:02:30am | author seraung1
Array
Alpin Arapli pemilik usaha furnitur kayu.
Alpin Arapli pemilik usaha furnitur kayu.
Array

Liputan6.com, Jakarta – Kisah inspiratif lainnya datang dari mantan pegawai salah satu perusahaan provider ternama Indonesia Alpin Arapli. Dia memutuskan untuk membuka bisnis furnitur di kampungnya hingga berhasil meraup pendapatan puluhan juta.

Lantas, bagaimana kisahnya?

“Sebelumnya saya bekerja di salah satu perusahaan provider ternama di Indonesia. Seiring waktu berjalan saya banyak ketemu dengan orang-orang hebat yang bergerak di usaha, wirausaha, terutama yang mengajarkan bagaimana cara seseorang berkembang dan maju akhirnya menjadi motivasi untuk diri saya,” cerita dia kepada tim Berani Berubah.

Berawal sejak pandemi ketika tidak sedikit orang memiliki keterbatasan ruang gerak, Alpin justru memberanikan diri untuk membuka usaha furnitur. Dia bercerita bahwa kala itu tanaman hias begitu booming khususnya janda bolong. “Pada akhirnya saya membuat rak-rak tanaman hias yang Alhamdulillah saya pasarkan di marketplace dan Alhamdulillah laku keras,” tutur dia.

Sementara untuk bahannya, Alpin mendapatkannya dari limbah-limbah kayu. Dia menuturkan, “Dari pabrik-pabrik yang ada di daerah Bogor, itu yang saya manfaatkan. Mulai dari kayu-kayu bekas palet, peti kemas, dan sebagainya. Itu kita pilah sesuai kriteria. Pada akhirnya kita proses pemotongan, mulai dari proses pembelahan di situ ada proses ampelas. Di mana proses ampelas itu sangat detail karena untuk menguji kualitas kayu tersebut layak atau tidak untuk dipasarkan. Pada akhirnya si kayu yang sudah selesai kita rakit sesuai kriteria produk yang akan dibuat. Pada akhirnya si kayu itu kita bawa ke finishing, itu pengecatan dan packing.”

Di samping itu, Alpin juga mengungkapkan bahwa ada beberapa kesulitan dalam membuat furnitur ini. Salah satunya faktor kelembapan yang bisa memengaruhi produksi. “Karena Bogor ini kota hujan ya karena lebih ke faktor cuaca karena ketika si kayu lembab dia akan sulit diproduksi,” katanya.

Meski demikian, dia tetap mampu bertahan bahkan membuka peluang kerja untuk masyarakat sekitar. “Alhamdulillah untuk saat ini saya mempekerjakan terutama warga saya, masyarakat sekitar, dan tetangga khususnya yang terdekat bagaimana menciptakan lapangan kerja untuk masyarakat sekitar,” tambah dia.

Seperti ungkap salah satu pekerjanya yang merasa bersyukur karena bisa bergabung dengan usaha furnitur milik Alpin.

“Dulu saya kerja di Jakarta sebagai pedagang keliling, terus saya hijrah ke kampung karena situasi Covid-19, memang sudah niat ingin di kampung. Alhamdulillah ketemu tetangga punya usaha di sini saya ikut gabung. Beryukur sekali sampai sekarang sudah tiga tahun. Alhamdulillah ekonomi mencukupi untuk keluarga, terpenuhi,” cerita Sukatani.

Omzet Puluhan Juta

Sementara untuk harga, kata Alpin, itu variatif. Mulai Rp 15 ribu, itu biasanya rak set box untuk tv digital. “Untuk kisarannya Rp 15-170 ribu dan Alhamdulillah saya sehari bisa mengirim 30-40 produk,” ungkap dia.

“Saya tahu produk ini sering lihat di media sosial bahwa di Kampung Parungsari itu ada produk-produk yang jual rak-rak kayu. Buat harga sangat terjangkau, kualitas bagus, warna juga bagus,” ujar salah satu pembeli Ajis Zidan.

Sementara itu, Alpin mengungkapkan pula bahwa dia berhasil meraup pendapatan hingga Rp 30 juta sebulan. “Alhamdulillah kalau untuk omzet itu relatif. Ketika mungkin penjualan kita lagi menurun mungkin di angka Rp 30 juta per bulan. Akan tetapi ketika Alhamdulillah mungkin meningkat, di kisaran Rp 45 juta per bulan,” terang dia.

“Pemuda harus berani berinovasi dan berkarya dan mengabdikan dirinya untuk daerahnya sebagaimana terbangunnya entrepreneurship, menciptakan lapangan kerja baru di daerahnya, untuk membangun daerahnya, meningkatkan ekonomi. Pemuda berani berubah!” pungkasnya.

Sumber : https://www.liputan6.com/

Baca Juga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed

Hadiri Perayaan Puncak Hari Buku Nasional, Duta Baca Kaltara Kagum Dengan Bupati Malinau

seraungpost.com Malinau- Bupati Malinau Wempi W Mawa, S.E., M.H hadiri perayaan puncak Peringatan Hari Buku…

Bupati Malinau Beri Bantuan Sarana Pertanian, Berharap Bisa Meningkatkan Produktivitas

seraungpost.com Malinau- Bupati Malinau Wempi W Mawa, S.E., M.H berikan bantuan sarana prasarana pertanian kepada…

Bupati Malinau Buka Pelatihan Keterampilan Berdasarkan Kompetensi

seraungpost.com Malinau- Bupati Malinau Wempi W Mawa, S.E., M.H mengatakan di era globalisasi yang kompetitif…

Antusias Masyarakat Malinau Ikuti Jalan Santai KPU Bupati Malinau : Sukseskan Pilkada Tahun Ini

seraungpost.com Malinau – Bupati Malinau Wempi W Mawa, S.E., M.H melepas secara resmi peserta jalan…

Resmi Ditutup, Kemenpora RI Takjub Atas Penyelenggaraan Tarkam Di Malinau

seraungpost.com Malinau- Kejuaraan Antar Kampung (Tarkam) yang diselenggarakan oleh Kabupaten Malinau berjalan sukses. Bahkan mendapat…

TP PKK Malinau Raih Juara III Lomba Defile Parade Nusantara HKG PKK Ke- 52 Di Kota Solo

seraungpost.com Malinau- TP PKK Kabupaten Malinau yang mewakili Provinsi Kalimantan Utara (Kaltara) berhasil meraih juara…

Pemkab Malinau Komitmen Percepatan Penurunan Stunting

seraungpost.com Tanjung Selor- Pemkab Malinau melalui Bappeda dan Litbang bersama stakeholder terkait ikuti rembuk stunting…

Malinau Terpilih Sebagai Salah Satu Penyelenggara Kejuaraan Antar Kampung Kemenpora Tahun 2024

seraungpost.com Malinau- Kabupaten Malinau terpilih untuk menyelenggarakan kejuaraan Pertandingan Antar Kampung (Tarkam) dari Kementerian Pemuda…

Bupati Malinau Buka Acara Gebyar Paud

seraungpost.com Malinau- Bupati Malinau Wempi W Mawa, S.E., M.H. membuka secara resmi Gebyar PAUD “Bergerak…

HUT Desa Mentarang Baru Ke- 20, Gelar Berbagai Lomba

seraungpost.com Malinau- Bupati Malinau Wempi W Mawa, S.E., M.H hadiri pembukaan perayaan Hari Ulang Tahun…